Tidak Masuk Akal Yesus, Tuhan Menjadi Manusia?


Sebuah Refleksiku saat “sadar” di Natal ini.


Igapukiki DETO *)

Suatu ketika, ada seorang pria yang menganggap Natal sebagai sebuah takhayul belaka. Dia bukanlah orang yang kikir. Dia adalah pria yang baik hati dan tulus, setia kepada keluarganya dan bersih kelakuannya terhadap orang lain. Tetapi ia tidak percaya pada

kelahiran Kristus yang diceritakan setiap gereja di hari Natal. “Saya benar‐benar minta maaf
jika saya membuat kamu sedih,” kata pria itu kepada istrinya yang rajin pergi ke gereja.

“Tapi saya tidak dapat mengerti mengapa Tuhan mau menjadi manusia. Itu adalah hal yang
tidak masuk akal bagi saya“
Pada malam Natal , istri dan anak‐anaknya pergi menghadiri kebaktian tengah
malam di gereja. Pria itu menolak untuk menemani mereka. “Saya tidak mau menjadi
munafik,” jawabnya. “Saya lebih baik tinggal di rumah. Saya akan menunggumu sampai
pulang.“

Tak lama setelah keluarganya berangkat, salju mulai turun. Ia melihat keluar jendela dan melihat butiran‐butiran salju itu berjatuhan. Lalu ia kembali ke kursinya di samping perapian dan mulai membaca surat kabar. Beberapa menit kemudian, ia dikejutkan oleh suara ketukan. Bunyi itu terulang tiga kali. Ia berpikir seseorang pasti sedang melemparkan bola salju ke arah jendela rumahnya. Ketika ia pergi ke pintu masuk untuk mengeceknya, ia menemukan sekumpulan burung terbaring tak berdaya di salju yang dingin.

Mereka telah terjebak dalam badai salju dan mereka menabrak kaca jendela ketika hendak mencari tempat berteduh.

Saya tidak dapat membiarkan makhluk kecil itu kedinginan di sini, pikir pria itu. Tapi
bagaimana saya bisa menolong mereka?

Kemudian ia teringat akan kandang tempat kuda poni anak‐anaknya. Kandang itu pasti dapat memberikan tempat berlindung yang hangat. Dengan segera pria itu mengambil jaketnya dan pergi ke kandang kuda tersebut. Ia membuka pintunya lebar‐lebar dan menyalakan lampunya. Tapi burung‐burung itu tidak masuk ke dalam. Makanan pasti dapat menuntun mereka masuk, pikirnya.

Jadi ia berlari kembali ke rumahnya untuk mengambil remah‐remah roti dan menebarkannya ke salju untuk membuat jejak ke arah kandang. Tapi, ia sungguh terkejut. Burung‐burung itu tidak menghiraukan remah roti tadi dan terus
melompat‐lompat kedinginan di atas salju.

Pria itu mencoba menggiring mereka seperti anjing menggiring domba, tapi justru burung‐burung itu berpencaran kesana‐kemari, malah menjauhi kandang yang hangat itu. “Mereka menganggap saya sebagai makhluk yang aneh danme nakutkan,” kata pria itu pada dirinya sendiri, “dan saya tidak dapat memikirkan cara lain untuk memberitahu bahwa mereka dapat mempercayai saya.

Kalau saja saya dapat menjadi seekor burung selama beberapa menit, mungkin saya dapat membawa mereka pada tempat yang aman.“

Pada saat itu juga, lonceng gereja berbunyi. Pria itu berdiri tertegun selama beberapa waktu, mendengarkan bunyi lonceng itu menyambut Natal yang indah. Kemudian dia terjatuh pada lututnya dan berkata, “Sekarang saya mengerti,” bisiknya dengan terisak. “Sekarang saya mengerti mengapa KAU mau menjadi manusia.“


My Note:
"Sadar" karena, di "sadarkan." Bingung...??? baca di:

- http://egeidaby-a.blogspot.com/2010/12/benarkah-ia-maria-ibu-yesus.html
- http://pendidikanpapua.blogspot.com/2010/12/benarkah-ia-maria-ibu-yesus.html

comment 0 komentar:

Poskan Komentar

.:: Kawan, Tinggalkan PESAN dulu! ::.

Delete this element to display blogger navbar

Ada kesalahan di dalam gadget ini
Powered by Blogger